Tuesday, October 19, 2010

Syarah Khas Al-Habib Umar bin Muhammad bin Salim bin Hafidz sempena Majlis Hol Imam al-Haddad

*Catatan bebas di Masjid al-Falah USJ 9 pada 17 Oktober 2010

Sebutlah nama Allah dengan hati kita. Hendaklah hati kita dengan penuh keyakinan bahawasanya kita tidak menyebut nama Allah dengan hati kita melainkan Allah swt akan menyebut nama kita. Firman Allah, “Sebutlah nama Aku, Aku akan menyebut nama kamu. Bersyukurlah kepada Aku, Aku berterima kasih kepada kamu”. Baginda saw bersabda (sebagaimana diriwayatkan Imam Bukhari), perumpamaan orang yang menyebut nama Allah adalah seperti orang yang hidup manakala orang yang tidak menyebut nama Allah umpama orang yang mati. Dalam hadith lain (riwayat Imam Muslim), perumpamaan sebuah rumah yang dibaca zikir kepada Allah didalamnya adalah seperti orang yang hidup manakala rumah yang tidak diisi dengan zikir umpama orang yang mati. Rumah-rumah juga mempunyai hati yang bersifat hidup andainya penghuninya sentiasa berzikir kepada Allah. Orang yang berzikir kepada Allah bukan sahaja hatinya hidup tetapi rumahnya juga hidup. Dengan hidupnya hati-hati manusia, Allah swt akan menghidupkan tempat yang mati dan yang dihuni oleh manusia. Dalam sebuah hadith Qudsi Allah Ta’ala berfirman, Aku berkeinginan menurunkan azab ke sesebuah negeri tetapi bila ada negeri itu ada orang memakmurkan rumah-rumah Allah, mengasihi kerana Allah, menyebut nama Allah dan mengabdikan diri kepada Allah dan menghidupkan waktu sahur maka Aku akan balikkan azab yang Aku akan turunkan. Wahai-wahai orang yang beriman, inilah keistimewaan yang membezakan antara orang-orang yang beriman dengan orang tidak beriman iaitu apabila kita memakmurkan rumah-rumah Allah dengan menyebut nama Allah. Ada rumah yang mempunyai pelbagai kemudahan seperti penghawa dingin tetapi hakikatnya rumah-rumah ini tidaklah mempunyai apa-apa keistimewaan jika tidak diisi dengan bacaan zikir dan amalan sunnah. Istimewanya sesebuah rumah itu diukur berdasarkan amalan penghuninya yang menyebut nama Allah dan mengamalkan sunnah baginda saw. Rumah baginda saw adalah sangat sederhana. Bumbungnya boleh disentuh dengan tangan sahaja. Ketika rumah baginda saw hendak dirobohkan untuk tujuan meluaskan masjid Nabawi, seluruh penghuni Madinah mengalirkan air mata. Kata seorang tokoh ulama, aku mengharapkan rumah yang agung itu dikekalkan agar dapat menjadi ingatan dan contoh kepada umatnya tentang kesederhanaan kehidupan Rasulullah saw. Rasulullah saw mengutamakan keperluan orang lain dari dirinya sendiri. Rasulullah saw memberi makan kepada puluhan ribu orang sebaliknya baginda saw memakan tamar yang berada dalam simpanan dirumahnya. Contoh rumah yang diangkat darjatnya di sisi Allah Ta’ala ialah rumah isteri-isteri baginda saw di mana salah satu nama surah di dalam Al-Quran iaitu Surah al-Hujuraat adalah bersempena nama rumah-rumah isteri baginda saw.

Orang yang mengenepikan al-Quran dan Sunnah sehingga tidak menghidupkannya di dalam rumahnya sebaliknya lebih selesa melihat gambar orang yang fasiq dan bercakap dengan orang yang fasiq maka ia telah melakukan satu kesalahan yang besar dan hanya mengundang kehancuran rumah tangga dan membuka ruang kepada musuh-musuh Allah untuk masuk dalam pemikiran mereka. Pernah seorang melalui satu kawasan menuju ke satu tempat mendengar bacaan surah Yaasiin setiap rumah yang dilaluinya. Khabarnya sebanyak 40 buah rumah yang ditempuhinya semuanya sedang membaca al-Quran. Inilah budaya Islam yang benar dimana rumah-rumah hidup dengan bacaan al-Quran. Ada seorang berasa takjub apabila melihat ada seorang kanak-kanak yang kecil telah menghafal surah Yaasiin. Lalu jawab kanak-kanak itu, “Aku mendengar ibuku hari-hari membaca surah Yaasiin. Sejak dari bangun pagi hinggalah ia mengatur kehidupan, mulut ibuku tidak henti-henti membacanya sehingga aku menghafalnya”.

Imam al-Haddad pernah berkata, Surah Yaasiin itu tidak dibaca melainkan mendapat apa yang dihajat dari Allah Ta’ala dan memohon kepada Allah agar dijauhi segala bala. Imam al-Haddad mempunyai rumah yang kecil dan disitulah beliau mengadakan pengajian. Dari rumah itulah lahirnya ilmu-ilmu yang bertebaran di seluruh pelusuk dunia. Rumah yang sangat berjasa itu masih lagi kekal hingga ke hari ini. Rumah itu kini berusia 350 tahun. Ramai anak muridnya yang terkemuka seperti al-Imam Ahmad bin Zein al-Habsyi (wafat ketika sedang menelaah kitab al-Muwatta karya Imam Malik) belajar dengannya di bahagian tangga rumahnya kerana ruang rumahnya yang sempit. Di celah-celah tangga itulah lahirnya ilmu-ilmu yang memancar ke seluruh dunia. Di dalam bilik kecil Imam al-Haddad ianya dipenuhi dengan kitab-kitab manakala setiap pelusuk ruang rumahnya sentiasa sahaja diadakan majlis-majlis ilmu. Inilah contoh rumah yang dipenuhi dengan amal ibadah.

Baginda saw membangunkan isteri-isterinya di waktu malam agar mengisi bahagian malam dengan bermunajat kepada Allah Ta’ala. Selepas Rasulullah saw wafat, baginda saw kemudiannya dimakamkan di rumahnya. Aisyah kemudiannya berpindah ke sebuah bilik kecil di dalam rumah itu. Setelah Abu Bakar ra meninggal dunia dan dimakamkan di sebelah baginda saw, Aisyah kemudiannya mengecilkan ruang biliknya. Apabila Umar wafat dan dimakamkan di dalam rumahnya, Aisyah menutup aurat kerana berasa malu dengan Umar yang bukan muhrimnya. Aisyah juga menutup tirainya bagi menjaga auratnya dan ianya adalah berdasarkan apa yang telah dipelajarinya dari Rasulullah saw. Imam al-Haddad menyatakan bahawa ilmu yang diperolehinya adalah disebabkan hatinya yang bersih dari kecintaan dunia dan sangat menjaga ibadah malamnya. Pernah satu hari Imam Ahmad bin Hanbal dikunjungi seseorang yang ingin menimba ilmu hadith darinya. Orang itu kemudiannya bermalam dirumahnya. Imam Ahmad bin Hanbal menyediakan air di ruang rumahnya. Tujuannya ialah untuk memberi kemudahan kepada orang itu berwuduk untuk beribadah di sebelah malam. Sebaik bangun pagi, Imam Ahmad mendapati bahawa air yang disediakan itu langsung tidak terusik dan beliau kemudiannya menyatakan, “Sesungguhnya kamu tidak layak untuk belajar hadith dariku kerana orang yang hendak belajar hadith mestilah menjaga ibadah malamnya”. Faktor utama Baitul Maqdis terbebas ialah amalan tentera Salahuddin al-Ayubi yang sentiasa mengerjakan amal ibadah dan bermunajat kepada Allah Ta’ala di sebelah malam. Tangan Rasulullah saw yang mulia pernah memerah susu kambing milik kepunyaan seorang wanita dalam perjalanan hijrahnya ke Madinah sehingga kambing itu mengeluarkan susu dengan banyaknya. Padahal kambing itu dalam keadaan tidak terdaya dan tidak upaya mengeluarkan susu. Kambing itu terus mengeluarkan susu hinggalah ia mati di zaman Umar al-Khattab. Kalaulah tangan baginda saw yang mulia itu memberi keberkatan kepada haiwan, sudah tentu hubungan baginda saw dengan umatnya lebih-lebih lagi. Pernah ada seorang yang bernama Fudhalah berhajat hendak membunuh Nabi saw ketika baginda saw sedang mengerjakan tawaf pada hari pembukaan Makkah. Hajatnya itu dapat dibaca oleh Nabi saw lalu baginda saw bertanya, “Apakah yang bermain di hati kamu?” Fudhalah berkata, “Tidak ada apa-apa aku hanya berzikir kepada Allah. Nabi saw kemudiannya meletakkan tangannya di atas Fudhalah sehinggalah Fudhalah jatuh kasih kepada Rasulullah saw dengan tidak berbelah bahagi lagi. Beliau kemudiannya berubah menjadi seorang yang beriman dan cintakan kepada Allah dan Rasul-Nya.

1 comment:


  1. شركة المثالية للتنظيف

    شركة المثالية توفر علي ربة المنزل عناء التنظيف، والمواظبة علية بإستمرار، خصوصا وأن ربة المنزل الآن يكون عليها مهام كثيرة شاقة ولا يكون لديها مساحة من الوقت للقيام بمهام التنظيف، وليس فقط التنظيف هي من مهام الشركة بل أن الشركة أيضاً تُقدم مجموعة مُختلفة من الخدمات الأخرى التي تخدم راحة عُملائها، بالإضافة إلي تقديم مُستوي عالي من الكفاءة في تنفيذ الخدمة.
    خدمات شركة المثالية:
    ولأن شركة المثالية تقوم علي راحة عُملائها في تقوم بتوفر مجموعة مُختلفة من الخدمات مثل:
    • تنظيف الستائر.
    • تنظيف المفروشات.
    • تنظيف السجاد والموكيت.
    • تنظيف الكنب.
    • تنظيف المجالس.
    • مُكافحة الحشرات.
    • رش مُبيدات.
    • تسليك مجاري.
    حيثُ أن لدينا مجموعة من أكفأ العمُال والأيدي العاملة، بالإضافة إلي اننا يوجد ليدنا أحدث أنواع الأجهزة والماكينات التي تُساعدنا في عملنا، بالإضافة إلي أن المساحيق المُستخدمة في عمليات التنظيف نقوم بإستيرادها من الخارج، وهي مُصرحة من وزارة الصحة ولا ضرر عليها.
    كما أن شركة المثالية تستقبل تليفونات عُملائها علي المدار اليوم لإستقبال طباتهم وإستفسارتهم بإستمرار.
    عزيزي العميل نُحاول أن نوفر لك جميع ما تحتاج إلية، علاوة علي ان أسعارنا لا تقبل المُنافسة.

    ReplyDelete